Aminullah Bertekad Jadikan Banda Aceh Sebagai Destinasi Wisata Halal Dunia

NBA – Kota Banda Aceh memiliki semua modal yang dibutuhkan untuk menjelma menjadi salah satu destinasi wisata favorit dunia. Mulai dari predikat kota paling aman hingga pesona wisata islami terpopuler di Indonesia sudah ditabalkan pada ibukota Provinsi Aceh ini.

Hal tersebut disampaikan oleh Wali Kota Banda Aceh Aminullah Usman saat membuka pelatihan multimedia digital di aula Hotel Ayani, Peunayong, Kamis (1/8/2019). Mengusung tema “Optimalisasi Promosi Wisata Melalui Multimedia”, kegiatan itu diikuti oleh 40 pegiat wisata plus IT se-Banda Aceh.

Menurut Aminullah, dengan beragam kelebihan dan kekhasannya, Banda Aceh juga disokong modal mumpuni untuk menjadi destinasi wisata nasional bahkan dunia. Dan saya bertekad menjadikan Banda Aceh sebagai destinasi wisata halal dunia,” ungkapnya.

Ia mengungkapkan, oleh Kemenkopolhukam dan Kemendagri, Banda Aceh telah dinobatkan sebagai kota paling nyaman dan aman di Indonesia. Nyaris tak ada tindak kriminal dan tak pernah ada konflik sosial berbasis SARA di Banda Aceh,” ungkap Aminullah.

Sebelumnya dari Kemenpar RI, ungkapnya lagi, Banda Aceh telah ditetapkan pula sebagai pesona wisata islami terpopuler Indonesia. “Dan baru-baru ini, BNN pusat juga merilis Banda Aceh sebagai ibukota provinsi dengan tingkat peredaran Narkoba terendah di Indonesia.”

“Rendahnya tingkat peredaran Narkoba juga berbanding lurus dengan rendahnya angka kriminalitas. Hal ini tentu membuat wisatawan semakin nyaman berada di Banda Aceh,” kata Aminullah.

Dari sisi potensi wisata pun tak perlu diragukan lagi. “Banda Aceh punya beragam destinasi atau objek wisata yang tak ada di daerah lain. Mulai dari wisata sejarah, religi, seni budaya, hingga wisata kuliner. Bersama Ikatan Dokter Indonesia kita juga sudah menggagas medical tourism di Banda Aceh,” ungkapnya.

Oleh karenanya, wali kota menyambut baik pelatihan multimedia digital yang digelar dinas pariwisata tersebut. “Saya sangat yakin dengan pemanfaatan multimedia digital sektor pariwisata Banda Aceh bisa lebih maju. IT akan  mempercepat terwujudnya Banda Aceh sebagai destinasi wisata domestik maupun mancanegara.”

“Apalagi pada Selasa (30/7) kemarin, kita mendapat sinyal positif dari Menkominfo Rudiantara terkait pewujudan Banda Aceh sebagai smart city atau kota pintar. Menurut beliau, Banda Aceh layak dan punya kapasitas untuk menjadi salah satu smart city Indonesia,” tambahnya.

Muara dari beragam modal dan potensi tersebut yang berimbas pada menggeliatnya sektor pariwisata, kata wali kota, adalah peningkatan perekonomian masyarakat. “Muara dari itu semua yakni terdongkraknya sektor ekonomi, unit-unit usaha tumbuh dan berkembang, membuka banyak lapangan kerja, angka pengangguran dan kemiskinan terus turun sehingga masyarakat semakin sejahtera,” pungkasnya.

Pada kesempatan yang sama, Kadis Pariwisata Banda Aceh Iskandar mengatakan kegiatan tersebut merupakan rangkaian upaya pihaknya dalam meningkatkan SDM dan promosi kota dengan memanfaatkan multimedia digital secara kreatif dan profesional.

“Ada 40 peserta yang ikut dalam pelatihan ini yang terdiri dari para duta wisata, pemandu wisata, komunitas IT yang tergabung dalam Digital Lounge (DiLo) Banda Aceh. Dengan menghadirkan para narasumber yang berkompeten di bidangnya, para peserta nantinya diharapkan dapat menjadi kader generasi muda yang peduli pariwisata dan senantiasa mempromosikan Banda Aceh via multimedia digital,” katanya. (Red)

x

Check Also

Raih 8 Emas, 4 Perak dan 6 Perunggu, Wakil Ketua DPR Apresiasi Atlet Banda Karate Club

NBA – Atlet Kareta Banda Karate Club, Kota Banda Aceh dibawah binaan ...