banner 728x250

Wakil Ketua MPR-RI Zulkifli Hasan Puji Kemajuan Banda Aceh

  • Bagikan

Wali Kota Sematkan Baju Aceh Saat Jamuan Makan Malam

Banda Aceh – Wakil Ketua MPR-RI, Zulkifli Hasan kembali mengunjungi Banda Aceh. Ketua Umum DPP PAN itu mengapresiasi kepemimpinan Wali Kota Aminullah Usman dalam hal memajukan Kota Banda Aceh.

Hal itu disampaikan sosok yang akrab disapa Zulhas pada acara “Ngobrol Santai” bersama milenial Kota Banda Aceh, di Cafe Solong Jepe Keudah, Selasa, (16/11/2021) malam.

Dalam wawancara Zulhas menyampaikan bahwa Aminullah adalah sosok yang memiliki visi dan misi yang tepat untuk membuat Banda Aceh lebih maju.

“Luar biasa Banda Aceh ini, setiap saya datang kemajuannya nampak sekali. Ini tentu tidak lepas dari kepemimpinan Wali Kota Aminullah. Ini terus maju, tambah bagus, tambah maju,” kata Zulkifli Hasan.

Ia juga mengapresiasi infrastruktur yang dimiliki Banda Aceh serta keindahan dan kebersihan kota dimana ibukota Provinsi Aceh itu terkesan indah dan nyaman.Ditambah lagi Kota Gemilang memiliki anak-anak muda millennial yang merupakan SDM diatas rata-rata.

“Tinggal sekarang bagaimana kita membina anak-anak millennial ini sehingga menjadi anak-anak yang sukses, yang berguna untuk orang tuanya, untuk masyarakat, bangsa dan negara. Khusunya untuk Aceh dan Indonesia secara umum,” lanjutnya.Sebelumnya, Zulkifli Hasan dijamu Wali Kota di pendopo.

Turut hadir pada acara tersebut Sekjen DPP PAN Edi Suparno, Wakil Ketum DPP PAN Yandri Susanto, mantan MenPAN RB Azwar Abubakar, Ketua DPRK Banda Aceh Farid Nyak Umar dan unsur Forkopimda.Dari jajaran Pemko, hadir Wakil Wali Kota Zainal Arifin dan Sekda Amiruddin.

Di pendopo, dalam sambutan singkatnya, Wali Kota Aminullah menyampaikan sekilas tentang profil Banda Aceh, kota yang hanya memiliki luas 61 KM per segi merupakan kota yang bergerak di sektor jasa, perdagangan dan pariwisata.Banda Aceh, kata Aminullah terus menunjukkan perkembangan signifikan di berbagai sektor.

Di sektor tata kelola keuangan, Pemko Banda Aceh mampu mempertahankan opini WTP 13 kali berturut-turut.Kata Aminullah, kota dengan populasi 270 ribu jiwa merupakan kota nomor 2 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) tertinggi di Indonesia, yakni di angka 85,41.

“IPM tertinggi kedua di Indonesia, dari 514 Kabupaten/Kota seluruh Indonesia,” kata Aminullah.

Bidang pelayanan publik, ibukota Provinsi Aceh ini bahkan menjadi salah-satu rujukan kota-kota lain di Indonesia, dimana masyarakat kota dimudahkan karena Pemko telah berhasil menghadirkan Mall Pelayanan Publik (MPP) yang mampu melayani ratusan jenis perizinan bagi warganya. Pemko saat ini mampu menghadirkan pelayanan publik yang cepat, mudah dan terukur.

“Tadi Pak Wapres ikut memberikan apresiasi karena Banda Aceh satu-satunya daerah di Aceh yang memiliki MPP,” kata Aminullah di hadapan Zulkifli Hasan.

Tidak berhenti di situ, Aminullah juga menceritakan perkembangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Pada tahun 2016, UMKM di Banda Aceh hanya 8.580. Menyadari UMKM sebagai tulang punggung perekonomian, Pemko terus berupaya mendorong hingga jumlahnya saat ini mencapai 16.950 unit.

“Perkembangannya pesat sekali dari tahun 2016. Pertumbuhannya mencapai 99%,” kata Aminullah yang juga Ketum MES Provinsi Aceh ini.Tumbuhnya UMKM kemudian memberi dampak langsung bagi pertumbuhan ekonomi masyarakat kota. Hal tersebut dapat dilihat dari angka kemiskinan yang terus menurun.“

Angka kemiskinan di Aceh rata-rata di atas 15%, namun untuk Banda Aceh angkanya saat ini hanya 6,9%,” kata mantan Dirut BPD Aceh ini.Dari berbagai keberhasilannya membangun Banda Aceh bersama Wakil Wali Kota Zainal Arifin, Aminullah mengungkapkan masih ada satu janji kampanye-nya yang belum terealisasi karena membutuhkan anggaran yang tidak kecil. Katanya sulit jika hanya mengandalkan APBK yang hanya Rp1,3 T.

“Kalau janji kampanye kami, air bersih Alhamdulillah sudah bagus, sudah mampu melayani warga kota hingga 92%. Ini satu lagi tempat zikir Pak Zulkifli. Selama ini kami berzikir di pendopo,” katanya.

Ia pun memohon kepada Wakil Ketua MPR-RI itu agar dapat meyakinkan pemerintah pusat untuk membantu pembangunan tempat zikir Nurul Arafah Islamic Center (NIAC) yang akan dibangun di kawasan Ulee Lheue.

“Lahannya sudah ada, kita butuh sekitar Rp150 M untuk bangunannya pak. Permohonan kami sudah sampai ke Pak Presiden. Kami mohon Pak Zul bisa membantu,” pinta Aminullah.

Seperti gayung bersambut, permohonan Aminullah langsung mendapat respon positif dari Zulkifli Hasan.

“Bersama saya hadir Wakil Ketum DPP PAN. Beliau Ketua Komisi VIII DPR-RI yang membidangi sektor agama. Ini Pak Yandri Susanto tolong nanti dilihat programnya, permintaan Pak Wali tadi,” perintahnya kepada Yandri Susanto.

Pada acara ini, Wali Kota Aminullah memberikan cindera mata untuk Zulkifli Hasan, yakni satu set baju adat Aceh yang kemudian langsung dipakaikan kepada Ketua MPR itu oleh Aminullah, lengkap dengan Kupiah Meukutop dan Rencong Aceh.

Baju kebesaran masyarakat Aceh itu kemudian tidak dilepas lagi oleh Zulkifli Hasan.Saat ia memberikan sambutan, sosok yang juga pernah menjabat Ketua MPR-RI itu masih mengenakan pakaian Aceh tersebut. Ia tampak gagah mengenakan ‘Bajee Linto Aceh’ tersebut.[]

  • Bagikan